-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

iklan

Ketua SC Munas V FORHATI Loloskan Calon Presidium, Tim Pansel: Integritasnya Meragukan!

Minggu, 20 November 2022 | November 20, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-11-20T06:16:48Z

 


Simpulindonesia.com_ JAKARTA,- Ketua Steering Commite (SC) Musyawarah Nasional Forum Alumni Himpunan Mahasiswa Islam-Wati (FORHATI), Dr. Gefarina Djohan S.Ag. MM dikabarkan meloloskan seorang calon Presidium FORHATI periode 2022-2027.



Adapun kabar calon Presidium yang diloloskan secara sepihak oleh Ketua Steering Commite tersebut disinyalir bernama Waode Nurhayati. 

Panitia Seleksi (Pansel) Munas FORHATI yang sudah bekerja sejak tanggal 18 Oktober 2022 lalu merasa ada yang tidak beres dengan hal tersebut. 



Untuk diketahui beberapa nama yang masuk tim Panitia Seleksi Calon Presidium FORHATI, masing-masing Ketua merangkap anggota Mu’minati,S.Ag.,M.M, Sekretaris merangkap anggota yakni Dr.Gefarina Djohan,M.A, anggota Prof.Dr.Valina Singka Subekti,M.Si, Dra.Kamsani Chaniago,M.Pd dan Ade Salamah,S.H.,M.H.

Ketua Tim Panitia Seleksi (Pansel) Munas FORHATI, Mu’minati,S.Ag.,M.M membenarkan reaksi dari tim Panitia Seleksi Munas. Atas keputusan sepihak yang dilakukan oleh SC itu menurut Mu'minati tentunya menciderai aturan dan kriteria yang sudah disepakati bersama. 


Lanjut Mu'minati mengutarakan kalau tim yang dipimpinnya itu menilai ada salah satu calon yang belum juga memenuhi kriteria dan integritasnya diragukan dalam hal ini Waode Nurhayati kemudian disinyalir tetap diloloskan oleh Ketua SC untuk menjadi calon Presidium Forhati.


"Tim Pansel merasakan pekerjaan yang dilakukan sia-sia adanya dan menganggap buat apa dibentuk Panitia Seleksi jika ada dilakukan keputusan sepihak oleh Ketua SC Munas FORHATI," bebernya.


Bahkan dia menginformasikan juga kalau salah satu anggota Pansel sudah menyatakan pengunduran diri sebagai Pansel Bakal Calon Presidium Forhati Nasional yakni Prof Valina Singka.


"Kakanda Prof Valina Singka sudah menyatakan pengunduran diri dan tim Pansel lain sangat menyayangkan atas keputusan Ketua SC Munas FORHATI kalau yang bersangkutan tetap diloloskan,"Ujarnya


"Mengingat integritas calon yang diloloskan itu sangat diragukan untuk maju sebagai Presidum FORHATI Nasional. Sementara banyak calon yang mendaftar yang kualitas kepemimpinannya dan integritasnya sangat baik," sambungnya. 


Ia juga menyampaikan sejumlah kronologi penyeleksian yang telah dilakukan oleh Tim Pansel Bakal Calon Presidium FORHATI, sebagai berikut: tandasnya. Pansel dibentuk pada 18 Oktober 2022 lalu, mereka langsung bekerja dengan cepat untuk menyiapkan kriteria dan persyaratan Bakal Calon (Balon) Presidium Forhati Nasional.


Pendaftarannya mulia dibuka tanggal 28 Oktober ampai tanggal 9 November 2022 lalu karena belum memenuhi kuota pendaftaran dengan jumlah calon yang disyaratkan oleh Pedoman Dasar Forhati yaitu sebanyak 5 Presidium yang terpilih. Maka, pendaftaran diperpanjang sampai dengan 11 November 2022 lalu.

Tepat pada hari Jumat tanggal 11 Nopember 2022 Pukul 00.00 WIB, calon mendaftar sebanyak 14 orang dari berbagai profesi, pengusaha, professional, akademisi, dan politisi.

Maka Pansel melakukan verifikasi berkas terhadap 14 calon tersebut sejak 16 November 2022 dan telah menghasilkan dan memutuskan ada 9 nama calon Presidium yang lulus berkas dan ada 5 calon yang belum memenuhi syarat Administrasi. 


"Setelah melalui proses verifikasi administrasi terhadap 14 (empat belas) berkas dokumen persyaratan administrasi calon yang mendaftar maka yang memenuhi persyaratan Administrasi sebanyak 9 (Sembilan) orang," tegas Mu'minati.


Adapun sembilan nama yang memenuhi persyaratan administrasi masing-masing Aguswanti Lahamid, Anita Aryani, Jamilah Abdul Gani, Jumrana Salikki, Kasmawati Kasim Marewa, Marlina Buamona, Sri Novakandi, Sulistyowati dan Wahidah Laomo.


Sedangkan yang belum memenuhi syarat administrasi sebanyak 5 (lima) orang masing-masing Beby Sintia Dewi Banteng, Cut Emma Mutia Ratna Dewi, Neny Rochyani, Rizky Wahyuni dan Wa Ode Nurhayati.


"Berdasarkan hasil verifikasi administrasi seperti tersebut di atas maka dengan ini Pansel merekomendasikan nama-nama bakal calon (Balon) dalam Musyawarah Nasional FORHATI periode 2022-2027 sebagaimana yang telah disebutkan sembilan nama tersebut di atas dan selanjutnya disampaikan kepada Steering Committee ( SC) MUNAS V FORHATI untuk dibawa ke Forum MUNAS V FORHATI," pungkasnya.


"Dari kelima orang yang belum memenuhi persyaratan diberikan oleh waktu SC untuk melengkapinya karena ada beberapa calon yang belum menyampaikan visi Forhati ke depan secara tertulis. Namun ada salah satu calon yang belum juga memenuhi kriteria dan integritasnya diragukan yaitu Wa Ode Nurhayati disinyalir tetap diloloskan oleh Ketua SC untuk menjadi calon Presidium FORHATI," tandasnya.


Untuk diketahui Musyawarah Nasional (Munas) V Forum Alumni Himpunan Mahasiswa Islam-Wati (FORHATI) akan digelar di Palu, Sulawesi Tengah pada 24 hingga 27 November 2022 mendatang.

Munas V FORHATI yang dikabarkan bakal dibuka oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo ini mengangkat tema ‘Perempuan Bangkit, Bersinergi Membangun Negeri Menuju Peradaban Baru’.

Iklan

×
Berita Terbaru Update